Suasana Padang Arafah

Persis maghrib kami tiba di Arafah dan turun dari bis masuk ke area perkemahan kloter kami. Padang Arafah sudah bukan padang pasir luas tak berpohon lagi. Arafah masa kini sudah banyak ditumbuhi pohon dan begitu indah terutama saat kami sampai di lokasi.

Suasana Masjidil Haram

Selama menunaikan ibadah haji, ada banyak waktu yang dihabiskan jamaah haji Indonesia di Masjidil Haram di kota Mekkah. Sekitar 2/3 waktu dari total 40 hari perjalanan haji dihabiskan di kota Mekkah, dan waktu terbanyak umumnya dihabiskan di Masjidil Haram.

Masjid Nabawi Nan Eksotis

Salah satu waktu paling eksotis berada di mesjid ini adalah saat lepas sholat subuh. Saat matahari menjelang muncul di cakrawala, ketika ribuan jamaah bersantai di sekitar mesjid menikmati teh susu panas dan sepotong roti kebab.

Pondokan dan Transportasi

Bagi jamaah haji Indonesia, ibadah tahun 2008 ini ditandai dengan jauhnya lokasi pondokan di kota Mekkah dari Masjidil Haram. Pada saat mengetahui informasi tersebut, saya sudah langsung bersiap untuk realistis menghadapi keadaan yang akan timbul di Mekkah.

Hikmah Ziarah ke Makam Baqi

Disamping Mesjid Nabawi terdapat makam Baqi, suatu kompleks kuburan yang cukup luas dan berada di tengah kota Madinah. Saya dan teman-teman sempat berziarah dan berkeliling dalam areal makam. Pekuburan ini sangat berbeda dari kuburan muslimin di negeri kita.

Baca Laporan Khusus PTN Favorit di SNMPTN dari AtigaMedia.com. Berguna untuk para calon mahasiswa sebelum menentukan pilihan jurusan di PTN, juga untuk para pengelola PTS dalam membaca "selera pasar" jurusan di negeri ini.

Saturday, January 3, 2009

Mencium Hajar Aswat

Bagi sebagian jamaah haji Indonesia, mencium Hajar Aswat (atau Hajar Aswad) adalah suatu hal "wajib" yang biasanya menjadi salah satu cerita yang dijadikan "oleh-oleh" saat pulang ke tanah air. Namun pada saat musim haji yang sangat ramai, hal yang satu ini tergolong sangat sulit dilakukan dan beresiko cukup tinggi. Ini karena padatnya keadaan di sekitar Ka'bah. Ribuan orang ingin melakukan hal yang sama pada saat bersamaan dan tidak ada sistem atau aturan yang mengatur agar proses penciuman berjalan lancar, teratur, aman, dan "adil".




Hajar Aswat sendiri adalah sebuah batu hitam dengan rongga ditengahnya yang berada di sudut Ka'bah antara rukun/sudut Yamani dan pintu Ka'bah. Sudut ini adalah titik dimulainya putaran pertama tawaf mengelilingi Ka'bah. Area disekitarnya adalah wilayah paling padat diantara area lainnya didalam Masjidil Haram. Jika dalam saat peak hours (sehabis sholat wajib), biasanya dalam radius sekitar 10 m dari Hajar Aswat, kepadatan sudah sangat terasa. Ratusan orang berdesak-desakan dari berbagai sudut dorong-mendorong untuk menuju ke arah batu hitam ini.

Dalam berbagai petunjuk haji/umroh, disebutkan dengan tegas bahwa mencium Hajar Aswat adalah kegiatan sunnah. Sedangkan saling menghormati sesama muslim wajib hukumnya. Jadi bila kita hendak mencium Hajar Aswat yang sunnah, namun melakukannya dengan manyakiti atau tidak menghormati muslim lain, maka haram lah hukumnya. Rasanya prinsip ini harus benar-benar dicamkan bagi semua jamaah yang memiliki niat untuk melakukan hal yang satu ini.

Bagi saya yang cukup beruntung berada di kloter awal dimana keadaan sekitar Ka'bah masih terhitung sepi, bisa jadi usaha mencium Hajar Aswat menjadi sedikit lebih "ringan" dilakukan. Namun memang dalam kenyataannya, ada banyak hal "ghaib" yang sulit diterangkan dengan akal. Biarpun sepi, namun banyak jamaah bercerita bahwa mereka tidak berhasil melakukannya. Dalam keadaan sangat padat, banyak juga jamaah yang berhasil dengan relatif mudah melakukannya. Jadi, sepi ataupun tidak, hampir tidak membuat perbedaan apapun karena dalam radius 5-10 m dari Hajar Aswat, tidak pernah saya menyaksikan area ini sepi dari manusia.

Berdasar banyak pengalaman jamaah sebelumnya, yang terpenting adalah niat. Bulatkan tekad bila betul-betul ingin melakukannya, tanpa itu kecil kemungkinan anda bisa melakukannya. Persiapkan mental dan fisik sebelum masuk ke "arena". Banyak juga yang menyarankan agar melakukannya sebagai bagian dari tawaf, jangan semata-mata hanya masuk arena sekitar Ka'bah hanya untuk mencium Hajar Aswat. Jadi kita mendekati area ini untuk melakukan istilam, menciumnya untuk memulai satu putaran tawaf.

Satu hal lagi, anda harus percaya bahwa dengan pertolongan Allah, anda akan bisa melakukannya. Saya melihat dengan mata kepala sendiri dimana orang-orang yang kuat, tinggi dan besar tidak berhasil melakukannya, malah orang Indonesia yang kecil tapi lincah yang bisa berhasil.

Berdasar pengalaman saya, ketika masuk area padat, ikuti saja arus dorongan manusia yang ada disekitar anda. Anda sebaiknya memulai masuk dari area rukun Yamani, jadi tidak melawan arus putaran tawaf. Jangan sekali-sekali menyikut atau mendorong orang lain. Insya Allah, perlahan-lahan anda akan terdorong sendiri mendekati Hajar Aswat. Jika melihat orang lain mendapat kesulitan seperti terjepit misalnya, bantulah bila memungkinkan, tentu saja jangan sampai membahayakan diri sendiri.

Bila kemudian anda "terlempar" keluar dari pusaran, biarpun sudah sangat dekat dengan sasaran, janganlah memaksa masuk dengan menyakiti orang lain. Terimalah dengan ikhlas, jangan emosi karena tindakan orang lain, ikuti putaran tawaf anda, istilam lah dengan mengangkat tangan anda kearah Hajar Aswat dan ucapkan "bismillah hi Allahu akbar", teruskan prosesi tawaf anda. Insya Allah di putaran berikutnya, atau di putaran-putaran setelah itu, atau di hari lain anda akan bisa menciumnya, seperti yang dilakukan Rasulullah SAW pada saat beliau tawaf dahulu.

Dengan kebesaran-Nya, Allah akan menunjukkan jalan pada kita dengan cara-cara yang kita tidak perkirakan. Disinilah biasanya muncul kisah-kisah luar biasa seputar usaha orang-orang yang ingin mencium Hajar Aswat. Apa cerita anda?

Saya sarankan juga agar tidak menggunakan jasa "joki" yang banyak menawarkan jasa diseputaran Hajar Aswat. Kalau saya perhatikan, para joki yang orang Melayu ini, mereka banyak melakukan tindakan yang kurang baik saat membantu "client"-nya menuju ke sasaran.

Dengan mentaati prinsip-prinsip diatas, insya Allah proses tawaf dan penciuman Hajar Aswat bisa membawa kebaikan bagi para jamaah haji yang melakukannya. Sangat sulit mengharapkan setiap orang taat azas, akan ada saja orang yang dengan egoisnya melakukan tindakan-tindakan yang tidak sesuai nilai Islami, tapi mungkin itulah bagian dari dinamika berhaji.

Wallahualam...

2 comments:

  1. jangan lupa, dalam berthawaf, ka'bah harus selalu di sebelah kiri bahu kita, jgn karena usaha mencium hajar aswad, maka thawaf kita batal.... atau menjadi kurang sempurna.....

    hajar aswad memang tidak pernah sepi, tengah malam pun area itu selalu padat... di musim haji memang sangat sulit untuk melakukannya..

    pengalaman saya mencium hajar aswad adalah ketika berangkat umrah di bulan2 awal spt akhir pebruari atau maret, maka mencium hajar aswad akan lebih ringan....

    Insya Allah...

    ReplyDelete
  2. Januari 2006 saya melaksanakan ibadah haji. Pada awal melaksanakan thawah, ada keinginan untuk mencium Hajar Aswad walau hal tersebut bukan wajib. Namun selalu gagal meski sudah mencapai jarak yang sangat dekat. Dan seterusnya sampai menjelang akan meninggalkan Mekkah untuk pergi ke Medinah..., Saya memohon kepada Allah agar diberi kemudahan untuk sampai ke Hajar Aswad dihari terakhir ditanah suci ini.

    Subhanallah, ada seseorang memegang lengan saya dari belakang, nampaknya seorang yang berwibawa karena semua orang tiba-tiba membuka jalan sehingga saya leluasa berjalan sampai tepat didepan Hajar Aswad.
    Saya tidak mencium hanya mengusap batu itu.. Orang asing itu seperti heran bertanya kepada saya :" Enough? don't you kiss?"
    Saya jawab:"OK enough, thank you".
    Saat itu bagi saya sudah cukup dengan
    menyentuhnya. Kembali saya diberi jalan lebar-lebar oleh orang2 sekitar... Orang tersebut melepas pegangan tangannya, terus berlalu melambaikan tangan seraya tersenyum...

    Saat sholat sunah Thawaf, orang disekitar saya diusir askar karena semakin banyak yang melaksanakan thawaf.., kecuali saya. Subhanallah ada 3 askar yang menjaga selama saya sholat, mereka berdiri dikiri, dikanan dan didepan saya. bahkan mereka memberi isyarat agar saya terus berdoa, sementara berdo'a, orang lain ber-thawaf didepan dan dibelakang saya. Selama berdo'a tak kuasa menahan air mata, saya bersyukur kepada Allah atas karunia, kenikmatan melaksanakan ibadah ini...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...